Sudah berlangganan artikel blog ini via RSS Feed?

Rabu, 10 Oktober 2012

Kapan?

 


 Beberapa hari yang lalu, isteri guru spiritual gue -kebetulan beliau ikut berbisnis jualan pulsa juga- bertanya dengan pertanyaan yang tidak biasa. Pertanyaannya sulit untuk gue jawab. Apa hayo?



"Berapa tagihan hutang teteh?" ah itu biasa.
"Kapan nih ngasih bonus akhir bulan?" ah matre amat.
Bisa bantuin masak nggak?” lha sekalian aja angkat jadi pembantu.


Trus apaan dong?


Pertanyaannya simple, "kapan kamu nikah kos?" Jleb. -mengambil istilah orang-orang yang suka ngetwit-. Kalau yang bertanya hanya seorang teman, pasti gue anggap gurauan dan candaan, atau paling-paling gue jawab sekenanya.


Hemm, kasih tau nggak ya...?”


au ah.. gelap....”


atau mungkin gue jawab,


"Kapan ya, Mei... ! (bukan bulan mei maksudnya tapi...)
may be yes, may be no.."


Atau bisa juga ikut seperti jawaban teman saat ditanya kapan nikah.


Kalo saya artis :
"Ya doakan saja yang terbaik, nanti temen-temen wartawan pasti saya undang..."


Kalo saya sastrawan :
"Sungguh jodoh itu rahasia langit... dia akan indah tepat pada waktunya"


Kalo saya ustadz :
"Jodoh, Rezeki dan Ajal manusia itu sudah Allah atur... kita tinggal menjalaninya aja dengan sabar dan ikhtiar"


Kalo saya lagi sewot :
"Emang nape? mushola buat loh? Terserah gue mau kawin kapan. Yg kawin gue, knapa lu yg repot?"


Kalo saya seorang ekspatriat muda :
"Untuk saat ini saya ingin fokus dengan karir saya dulu, nanti pun jodoh akan datang dengan sendirinya"


Kalo saya seorang idealis :
"Jomblo itu prinsip man... bukan aib"


Tapi ini... yang nanya adalah isterinya guru gue. Guru yang ngajarin ngaji dari kecil pala hadirin. Nggak mungkinkan gue jawab dengan candaan.


Lama gue nggak ngasih jawaban. Bingung mau jawab apa? Dari pada ngasal.. gue kasih jawaban diplomatis,


Insya Allah, secepatnya. Doakan ya teh” ^_^

0 komentar:

 

Free Music